Tips Cuan Menanam Jagung Organik

11 Tips Cuan Menanam Jagung Organik

Ekonomi Tips
Share Artikel ini

Kabar Inhil – Jagung merupakan salah satu komoditi pertanian yang menjanjikan diberbagai daerah yang ada di Riau dan di provinsi lain. Ada beberapa tips dalam menanam jagung organik supaya hasilnya lebih maksimal dan menguntungkan. Simak tips berikut ini.

Tips Cuan Menanam Jagung Organik

1. Mulai dengan Rencana
Sama seperti usaha apapun, cara cerdas untuk memulai adalah dengan perencanaan. Sukses tidak terjadi secara kebetulan, jadi buatlah rencana bisnis yang memperhitungkan situasi keuangan Anda, hasil panen ideal Anda, berapa banyak yang Anda rencanakan untuk diinvestasikan dan berharap untuk menghasilkan, dan jenis peralatan apa yang harus dibeli.

2. Konsultasi dengan Petani Organik
Dalam tahap perencanaan proses Anda, bicarakan dengan orang lain yang sudah bertani secara organik. Cari tahu apa yang berhasil untuk mereka. Tanyakan kepada mereka apa yang mereka harap telah mereka ketahui di tahap awal mereka. Anda juga dapat menemukan sumber daya yang bermanfaat secara online termasuk webinar, lokakarya, dan program sertifikasi untuk petani di seluruh Ontario.

3. Ketahui Waktu yang Tepat
Benih merespons suhu tanah tertentu, jadi menanam terlalu cepat bisa sia-sia. Benih jagung membutuhkan tanah setidaknya 12 ° C (55 ) untuk mulai bertunas. Lebih dingin, dan mereka mungkin membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk bertunas, atau lebih buruk lagi, tidak bertunas sama sekali. Sayuran yang berbeda akan memiliki toleransi suhu yang berbeda, jadi pastikan Anda meneliti waktu tanam yang ideal untuk tanaman yang Anda pilih.

Baca juga: Bupati Inhil H. Muhammad Wardan Raih Penghargaan Adhi Bhakti Tani Nelayan Madya

4. Pertimbangkan Suhu Tanah
Jagung adalah tanaman musim panas. Meskipun dapat bertahan pada suhu minimal 10°C (50℉), disarankan agar Anda menunggu hingga ada suhu hangat yang konsisten di wilayah Anda. Suhu tanah yang disukai untuk perkecambahan biji jagung berkisar antara 16°C-35°C (60,8℉ – 95℉). Dengan mengingat hal ini, penting untuk bersabar dan memastikan bahwa Anda tidak menanam terlalu dini.

5. Perhatikan Nutrisi Tanah
Metode seperti menambahkan pupuk kandang dan tanaman tambahan dapat memberikan manfaat bagi tanaman Anda dengan menambahkan nutrisi ekstra dan menstabilkan tanah. Tanaman penutup tanah membantu mencegah erosi tanah, meningkatkan infiltrasi air, mendaur ulang nutrisi, melawan serangga, dan mencegah pertumbuhan gulma melalui kompetisi tanah. Karena tanaman penutup tanah juga melindungi tanah dari pengaruh hujan dan angin, erosi akan berkurang dan menyebabkan efisiensi unsur hara meningkat.

6. Pertimbangkan Iklim
Tempat tinggal Anda akan berdampak pada tanaman mana yang akan tumbuh subur di pertanian Anda, kapan Anda menanam, dan kapan akan panen. Keputusan Anda tentang apa yang akan ditanam juga akan dipengaruhi oleh apa yang akan memberikan keuntungan ekonomi terbaik, dan akan diminati untuk dijual. Sekali lagi, berkonsultasi dengan petani lokal akan membantu, serta meneliti jenis tanaman mana yang tumbuh subur menggunakan metode organik di wilayah geografis Anda.

7. Gunakan Bahan Ramah Lingkungan
Cobalah memasukkan alternatif lain yang ramah lingkungan – dan ramah ekonomi – ke dalam pertanian organik Anda, seperti memanfaatkan energi matahari. Menggunakan sumber daya yang berkelanjutan adalah cara yang bagus untuk memajukan upaya organik Anda. Berbagi peralatan dengan petani lokal lainnya juga dapat bermanfaat, terutama jika Anda baru mengenal gaya hidup dan memulai dari yang kecil. Dengan membagi biaya dan berbagi alat dengan tetangga Anda, Anda akan mengurangi biaya investasi dan menikmati margin keuntungan yang lebih tinggi.

Baca juga: H. Muhammad Wardan Buka Pelatihan Manasik Haji 2022

8. Lakukan Transisi Perlahan
Jika Anda beralih dari pertanian non-organik, lakukan transisi secara perlahan, karena tanah Anda mungkin juga merasakan perbedaan karena tidak lagi menggunakan pupuk kimia. Butuh beberapa waktu untuk bangkit kembali, jadi gunakan metode seperti menanam tanaman perangkap dan tanaman pendamping untuk menjaga kondisi tanah Anda tetap baik di antara tanaman utama. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang metode ini di sini.

9. Pelihara Serangga yang Ramah Tanaman
Tergantung pada tanaman yang Anda tanam, ada serangga yang akan membantu mereka berkembang, dan akan melindungi tanaman Anda dari serangga berbahaya lainnya. Itu semua adalah bagian dari ekosistem yang seimbang. Misalnya, Kepik sangat penting untuk melindungi pertanian Anda dari kutu daun, tungau, kutu putih, dan hama lainnya. Untuk daftar serangga yang lebih baik dan cara menarik mereka ke peternakan Anda, Anda dapat membaca artikel Petani Modern ini.

10. Waktu Panen
Salah satu dari banyak manfaat pertanian organik adalah imbalan finansial berupa nilai output yang tinggi. Panen pada waktu yang tepat sama pentingnya untuk mendapatkan hasil terbaik, dan waktu panen yang optimal akan bervariasi tergantung pada jenis tanaman yang Anda tanam. Untuk informasi terperinci tentang kapan waktu yang tepat untuk memanen tanaman tertentu, kunjungi sumber daya yang bermanfaat ini.

11. Ganti Tanaman Sesuai Musim
Setelah Anda memanen tanaman Anda, biarkan tanah dalam kondisi terbaik untuk memulai penanaman musim berikutnya. Putar tanaman lain pilihan Anda untuk menyeimbangkan komposisi tanah sebelum menanam tanaman utama Anda lagi musim depan. Ini akan membantu menciptakan keragaman residu tanaman di dalam tanah, yang pada gilirannya menyediakan berbagai organisme tanah yang bermanfaat.

Baca juga: Kampar Bantu Ketahanan Pangan Melalui Penanaman Jagung

Memulai pertanian organik adalah cara yang bagus untuk meningkatkan hasil dan keuntungan Anda sambil menjalani kehidupan yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan. Biaya input yang lebih rendah, stabilitas, dan nilai output yang lebih tinggi akan membuat pertanian organik ideal tidak hanya untuk pertanian Anda tetapi juga ekonomi lokal Anda. Anda akan tahu persis dari mana makanan Anda berasal dan bagaimana makanan itu ditanam, sambil menikmati manfaat ekonomi dan lingkungan untuk pertanian Anda saat Anda memulai cara menanam yang lebih bersih dan lebih hijau. Dengan mengikuti 11 Tips Menanam Jagung Organik, Kamu siap untuk mulai merencanakan transisi ke menanam tanaman organik hari ini!


Share Artikel ini
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments